INFUSA DAUN BABANDOTAN (Ageratum conyzoides) SEBAGAI LARVASIDA NYAMUK Aedes aegypti

41130046, LIDWINA DEWISETYORINI (2017) INFUSA DAUN BABANDOTAN (Ageratum conyzoides) SEBAGAI LARVASIDA NYAMUK Aedes aegypti. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41130046_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (1MB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41130046_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang: Aedes aegypti berperan sebagai vektor utama dalam penularan virus dengue. Infeksi virus dengue dapat menyebabkan penyakit demam dengue dan dapat berlanjut menjadi Demam Berdarah Dengue (DBD). Penyakit DBD banyak ditemukan di wilayah tropis dan subtropis. Upaya pencegahan DBD yang dilakukan adalah dengan mengendalikan vektor, salah satunya menggunakan insektisida kimia yang dapat menyebabkan pencemaran lingkungan dan resistensi pada serangga. Alternatif untuk mengurangi dampak negatif tersebut adalah dengan penggunaan biolarvasida. Salah satu tumbuhan yang berpotensi sebagai biolarvasida.yaitu daun babandotan (Ageratum conyzoides). Tujuan: Mengetahui efek larvasida infusa daun babandotan terhadap larva instar III-IV Aedes aegypti, mengetahui LC50 dan LC90 infusa daun babandotan terhadap larva Aedes aegypti, serta melihat hubungan antara peningkatan konsentrasi infusa daun babandotan dengan peningkatan jumlah kematian larva. Metode Penelitian: Penelitian bersifat eksperimental murni, menggunakan larva instar III-IV nyamuk Aedes aegypti yang dipaparkan dengan infusa daun babandotan. Pengambilan sampel dengan metode simple random sampling. Penelitian dilakukan dua tahap yaitu uji pendahuluan dan pengujian akhir dengan 3 kali replikasi. Larva dibagi menjadi 8 kelompok perlakuan dan 1 kelompok kontrol. Data yang didapatkan dianalisa dengan analisis Probit. Hasil: Infusa daun babandotan memiliki efek larvasida terhadap larva nyamuk Aedes aegypti dengan nilai LC50 sebesar 64.407% dan LC90 sebesar 78.033%. Nilai P-value < 0,05 (0,00) dan koefisien konsentrasi positif (0,094). Terjadi perubahan warna, aroma, dan rasa pahit pada air, serta penurunan kadar pH air. Kesimpulan: Infusa daun babandotan memiliki efek larvasida terhadap larva Aedes aegypti instar III-IV, namun penggunaannya dapat menyebabkan perubahan fisik air, yaitu perubahan warna, aroma, dan rasa pahit pada air, serta penurunan kadar pH air. Diperoleh nilai LC50 sebesar 64.407% dan LC90 sebesar 78.033%. Mortalitas larva Aedes aegypti meningkat sebanding dengan peningkatan konsentrasi infusa daun babandotan.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: Infusa daun babandotan, demam berdarah, vektor, larvasida, biolarvasida, Aedes aegypti
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
R Medicine > RV Botanic, Thomsonian, and eclectic medicine
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms priska lim
Date Deposited: 16 Dec 2020 03:01
Last Modified: 16 Dec 2020 03:01
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/4768

Actions (login required)

View Item View Item