HUBUNGAN LAMA HEMODIALISIS DENGAN INTENSITAS PRURITUS UREMIKUM PADA PASIEN GAGAL GINJAL KRONIK YANG MENJALANI HEMODIALISIS DI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA

41160007, Maria Devita Kumalasari (2020) HUBUNGAN LAMA HEMODIALISIS DENGAN INTENSITAS PRURITUS UREMIKUM PADA PASIEN GAGAL GINJAL KRONIK YANG MENJALANI HEMODIALISIS DI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41160007_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (2MB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41160007_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (4MB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang: Gagal ginjal kronik merupakan tahap akhir penyakit ginjal yang ditandai dengan akumulasi toksin, ketidakseimbangan cairan dan elektrolit yang menyebabkan terjadinya sindrom uremikum. Hemodialisis (HD) merupakan salah satu terapi pengganti ginjal. Pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis seringkali mengalami pruritus uremikum, prevalensinya kira-kira 10-85%. Intensitas pruritus yang lebih intensif selama dan setelah dialisis dihubungkan dengan pelepasan sitokin pruritogenik dan meningkatnya kadar histamin serum oleh karena sensitisasi dengan komponen membran dialisis atau heparin yang digunakan. Akumulasi pruritogen selama hemodialisis dapat menginduksi pruritus karena secara lokal memengaruhi reseptor-reseptor dan serabut saraf C yang memediasi sensasi gatal. Tujuan: Untuk mengetahui hubungan lama hemodialisis dengan intensitas pruritus uremikum (saat ini, pre HD, post HD, saat paling gatal dan saat paling tidak gatal) pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta. Metode: Analitik observasional dengan pendekatan cross-sectional. Penilaian intensitas pruritus menggunakan instrumen VAS (Visual Analogue Scale) dengan 5 waktu pengukuran yaitu saat ini, pre HD, post HD, saat paling gatal dan saat paling tidak gatal. Hasil: Dari 69 responden didapatkan 46,4% responden mengalami pruritus. Pruritus paling banyak terdapat pada kategori lama hemodialisis 7-24 bulan (37,5%). Rata-rata intensitas pruritus saat ini dan post HD lebih tinggi dibandingkan intensitas pre HD. Dari 32 subjek pruritus didapatkan intensitas yang paling banyak adalah derajat ringan dan sedang. Pada hasil analisis Kruskall Wallis diperoleh nilai signifikansi lebih besar dari 0,05 (p<0,05) sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak terdapat hubungan yang bermakna secara statistik antara lama hemodialisis dengan intensitas pruritus uremikum pada 5 kelompok waktu pengukuran (saat ini, pre HD, post HD, saat paling gatal dan saat paling tidak gatal). Kesimpulan: Tidak terdapat hubungan yang bermakna secara statistik antara lama hemodialisis dengan intensitas pruritus uremikum pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di RS Bethesda Yogyakarta.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: Intensitas Pruritus Uremikum, Lama Hemodialisis, VAS (Visual Analogue Scale)
Subjects: R Medicine > RC Internal medicine
R Medicine > RL Dermatology
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms priska lim
Date Deposited: 12 Oct 2020 01:38
Last Modified: 08 Jun 2021 01:39
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/3959

Actions (login required)

View Item View Item