PRODUKSI ETANOL DARI HASIL HIDROLISIS PATI TEPUNG KULIT SINGKONG (Manihot sp.) MENGGUNAKAN Bacillus stearothermophilus, Aspergillus niger, DAN Rhizopus oryzae

31081159, IS BINTARTI DEWI (2013) PRODUKSI ETANOL DARI HASIL HIDROLISIS PATI TEPUNG KULIT SINGKONG (Manihot sp.) MENGGUNAKAN Bacillus stearothermophilus, Aspergillus niger, DAN Rhizopus oryzae. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Biologi)
31081159_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (1MB)
[img] Text (Skripsi Biologi)
31081159_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (817kB) | Request a copy

Abstract

Produksi etanol dari tepung kulit singkong melibatkan tahapan hidrolisis. Tahap hidrolisis dilakukan untuk memecah pati yang terdapat pada tepung kulit singkong menjadi gula yang lebih sederhana. Hidrolisis dibagi menjadi tiga yaitu gelatinisasi, likuifikasi, dan sakarifikasi. Gelatinisasi dilakukan dengan pemanasan, likuifikasi di gunakan B. stearothermophilus merupakan bakteri termofilik dan dapat menghasilkan enzim α-amilase termostabil. Tahap sakarifiksai digunakan A. niger dan R. oryzae sebagai penghasil enzim glukoamilase. Kendala penggunaan mikrobia sebagai penghasil enzim adalah adanya efek umpan balik sehingga enzim yang diinginkan tidak diproduksi secara terus-menerus dan berdampak pada produk akhir. Untuk mengurangi dampak tersebut, maka dilakukan sakarifikasi dan fermentasi secara simultan. Dalam penelitian ini akan dibandingkan hasil etanol tertinggi dalam sakarifikasi dan fermentasi simultan antara penggunaan A. niger dan R. oryzae. Hasil likuifikasi ditunjukkan dengan jumlah air pada kontrol dan bejana dengan perlakuan penambahan B. stearothermophilus secara berturut-turut adalah 4,7 ml dan 5,5 ml dari 10 ml setelah 88 jam. Hasil ini menunjukkan bahwa hidrolisis pati dengan penambahan B. stearothermophilus proses likuifikasi berjalan lebih cepat dengan selisih 0,8 ml. Pada tahap sakarifikasi dan fermentasi secara simultan, baik pada penambahan A. niger maupun R. oryzae pati mengalami penurunan. Adapun penurunan pati selama 127 jam secara berturut-turut adalah 0,655% b/v dan 0,563% b/v. Sedangkan konsumsi gula reduksi oleh khamir dan A. niger sebesar 0,655% b/v dan konsumsi khamir dan R. oryzae sebesar 0,568% b/v. Dari konsumsi gula reduksi tersebut ada produk yaitu etanol. Etanol yang dihasilkan dari bejana dengan penambahan A. niger mencapai etanol tertinggi 0,75% b/v pada jam 69 atau 2,7 kali dari yield etanol teoritis sedangkan penambahan R. oryzae mencapai etanol tertinggi 0,75% b/v pada jam 79 atau 2,6 kali dari yield etanol teoritis. Hal ini menunjukkan bahwa dengan penambahan A. niger pada sakarifikasi dan fermentasi simultan dapat menghasilkan etanol lebih tinggi dari pada penambahan R. oryzae.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: hidrolisis, Bacillus stearothermophilus, simultan, etanol, kulit singkong
Subjects: Q Science > QH Natural history > QH301 Biology
T Technology > TP Chemical technology
Divisions: Fakultas Bioteknologi > Prodi Biologi
Depositing User: ms priska lim
Date Deposited: 13 Nov 2020 03:45
Last Modified: 13 Nov 2020 03:45
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/3545

Actions (login required)

View Item View Item