FAKTOR RISIKO MIOMA UTERI DI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA

41110087, FRANCISCUS BUWANA (2015) FAKTOR RISIKO MIOMA UTERI DI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41110087_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (810kB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41110087_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang: Salah satu masalah kesehatan reproduksi wanita adalah mioma uteri. Mioma uteri berperan secara cukup signifikan terhadap morbiditas sebagian besar wanita. Mioma uteri merupakan masalah yang umum ditemukan pada wanita reproduksi, sekitar 20 - 50 %. Faktor risiko seperti usia, paritas, umur menarke, status haid, indek massa tubuh ini dapat menyebabkan terjadinya mioma uteri. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara faktor risiko tersebut terhadap kejadian mioma uteri di RS Bethesda Yogyakarta. Metode: Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian analitik observasional jenis studi kohort retrospektif. Data yang ada akan dianalisis dengan tingkat kemaknaan 95% yang meliputi analisis univariat, bivariate dan multivariat terhadap variabel usia, paritas, umur menarke, status haid, indek massa tubuh terhadap kejadian mioma uteri di RS Bethesda Yogyakarta. Sampel penelitian dalam skripsi ini berjumlah 68 dan dibagi menjadi dua kelompok yakni 38 kasus dan 30 kontrol. Hasil: Terdapat hubungan bermakna antara usia dengan kejadian mioma uteri (P=0,021). Perhitungan Odd ratio didapatkan hasil bahwa wanita dengan usia 31-40 tahun memiliki kemungkinan resiko 4,37 x mengalami mioma uteri dibandingkan dengan wanita dengan usia 20-30 tahun. Wanita dengan usia 41-50 tahun memiliki kemungkinan resiko 12 x mengalami mioma uteri dibandingkan dengan wanita dengan Usia 20-30 tahun. Tidak terdapat hubungan antara paritas dengan kejadian mioma uteri (P=0,323), tidak terdapat hubungan antara usia menarke dengan kejadian mioma uteri (P=0,104), tidak terdapat hubungan antara indek massa tubuh dengan kejadian mioma uteri (P=0,666), tidak terdapat hubungan antara status haid dengan kejadian mioma uteri (P=0,341). Simpulan: Hasil penelitian ini membuktikan bahwa terdapat hubungan bermakna antara usia dengan kejadian mioma uteri.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: mioma uteri, faktor risiko
Subjects: R Medicine > RB Pathology
R Medicine > RG Gynecology and obstetrics
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms maria sema - keluar
Date Deposited: 23 Jul 2020 03:26
Last Modified: 23 Jul 2020 03:26
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/2972

Actions (login required)

View Item View Item