HUBUNGAN STATUS GIZI DENGAN LAMA RAWAT INAP PASIEN PNEUMONIA BALITA

41120033, ANINDITYA CAHYARANI S. (2016) HUBUNGAN STATUS GIZI DENGAN LAMA RAWAT INAP PASIEN PNEUMONIA BALITA. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41120033_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (4MB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41120033_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (3MB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang :Pneumonia merupakan salah satu penyebab sebagian besar kematian di Yogyakarta pada 2013 akibat infeksi saluran pernapasan.Penderita pneumonia terbanyak terdapat pada kelompok usia 1-4 tahun. Pneumonia menempati urutan kedua setelah diare sebagai penyebab kematian pada balita.Gizi merupakan faktor klinis pasien yang mempengaruhi perjalanan penyakit, termasuk pneumonia. Beberapa faktor dapat mempengaruhi lamanya perawatan pasien pneumonia di rumah sakit, salah satunya adalah status gizi. Tujuan : Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara status gizi dengan lama rawat inap pasien pneumonia balita. Metode : Penelitian ini menggunakan metode penelitian analitik observasional dengan pendekatan cross sectional.Penelitian ini dilaksanakan di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta dengan jumlah pasien pneumonia balita sebanyak49orang.Variable bebas dalam penelitian ini adalah status gizi, usia, adanya diagnosis sekunder dan status imunisasi. Variable terikat dalam penelitian ini adalah lama rawat inap. ASI eksklusif dan berat badan lahir rendah (BBLR) sebagai variable perancunya. Pengambilan data dilakukan dengan mengambil data sekunder pada rekam medis. Pengukuran status gizi menggunakan perbandingan berat badan berdasarkan umur dan dikategorikan menggunakan tabel Z-score WHO 2005. Analisis data menggunakan analisis bivariat Chi Square. Hasil : Hasil pengolahan data secara bivariat didapatkan hasil tidak terdapat hubungan yang signifikan antara status gizi, usia, adanya diagnosis sekunder, status imunisasi, dan berat badan lahir rendah dengan lama rawat inap pasien pneumonia balita. Nilai sig (2-sided) yang menyatakan hubungan variabel-variabel tersebut dengan lama rawat inap secara berurutan yaitu 0,711; 0,634; 0,172; 0,212; dan 0,123. Terdapat hubungan yang signifikan antara ASI eksklusif dengan lama rawat inap pasien pneumonia balita dengan nilai sig (2-sided) = 0,018. Kesimpulan : Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara status gizi, usia, adanya diagnosis sekunder, status imunisasi, dan berat badan lahir rendah dengan lama rawat inap pasien pneumonia balita. Terdapat hubungan yang signifikan antara ASI eksklusif dengan lama rawat inap pasien pneumonia balita.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: Status Gizi Balita, Lama Rawat Inap, Pneumonia.
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
R Medicine > RC Internal medicine
R Medicine > RJ Pediatrics
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms anggel dolonseda - keluar
Date Deposited: 09 Sep 2020 05:04
Last Modified: 09 Sep 2020 05:04
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/1211

Actions (login required)

View Item View Item