HUBUNGAN FREKUENSI KONSUMSI FAST FOOD DAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KEJADIAN OBESITAS ANAK

41110031, HEPPI VANADIAN (2016) HUBUNGAN FREKUENSI KONSUMSI FAST FOOD DAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KEJADIAN OBESITAS ANAK. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41110031_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (3MB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41110031_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (3MB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang : Praktisi kesehatan anak di seluruh dunia mengkhawatirkan peningkatan jumlah anak yang mengalami obesitas. Menurut IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia) tahun 2014, di kota-kota besar di Indonesia, lebih dari 10% anak telah mengalami obesitas. Berbagai pengamatan menunjukkan bahwa obesitas anak mengakibatkan penyakit-penyakit kronis degeneratif seperti diabetes mellitus tipe 2, penyakit jantung, stroke dan kanker. Tingginya frekuensi konsumsi fast food dan aktivitas fisik yang rendah berpengaruh secara langsung terhadap obesitas anak. Tujuan : Untuk mengetahui hubungan frekuensi konsumsi fast food dan aktivitas fisik dengan kejadian obesitas anak, frekuensi konsumsi fast food, frekuensi aktivitas fisik, dan angka kejadian obesitas anak. Metode : Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah cross sectional. Sampel penelitian berjumlah 100 siswa yang terdiri dari kelas 4-6 di SD Pangudi Luhur Yogyakarta. Data diambil dengan pengukuran IMT dan kuesioner yang telah tervalidasi, untuk mengetahui frekuensi konsumsi fast food dan aktivitas anak. Hasil : Hasil analisis bivariat menunjukkan bahwa terdapat hubungan frekuensi konsumsi fast food dengan kejadian obesitas anak (p < 0.05, CI 95%), terdapat hubungan aktivitas fisik dengan kejadian obesitas anak (p < 0.05, CI 95%). Frekuensi konsumsi fast food lebih berpengaruh terhadap obesitas anak, dibanding dengan aktivitas fisik (contingency = 0,729). Pada analisis multivariat, didapatkan hasil R2 = 0,674 yang berarti 67,4% obesitas anak dipengaruhi oleh konsumsi fast food dan aktivitas fisik, sedangkan 32,6% dipengaruhi oleh faktor lain yang tidak diteliti. Kesimpulan : Anak yang sering mengkonsumsi fast food dan jarang melakukan aktivitas fisik, lebih berisiko terkena obesitas, dibanding dengan anak yang jarang mengkonsumsi fast food dan sering melakukan aktivitas fisik.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: Obesitas anak, fast food, aktivitas fisik
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA0421 Public health. Hygiene. Preventive Medicine
R Medicine > RJ Pediatrics
R Medicine > RZ Other systems of medicine
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms anggel dolonseda - keluar
Date Deposited: 28 Sep 2020 02:19
Last Modified: 28 Sep 2020 02:19
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/1185

Actions (login required)

View Item View Item