KARAKTERISTIK KEJADIAN CAMPAK PADA ANAK DI RS KRISTEN MOJOWARNO JOMBANG JAWA TIMUR

41140033, YUDA PRADANA (2018) KARAKTERISTIK KEJADIAN CAMPAK PADA ANAK DI RS KRISTEN MOJOWARNO JOMBANG JAWA TIMUR. Bachelor thesis, Universitas Kristen Duta Wacana.

[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41140033_bab1_bab5_daftarpustaka.pdf

Download (394kB)
[img] Text (Skripsi Kedokteran)
41140033_bab2-sd-bab4_lampiran.pdf
Restricted to Registered users only

Download (671kB) | Request a copy

Abstract

Latar Belakang. Campak merupakan salah satu penyebab utama kematian anak dalam satu dekade ini. Pada tahun 2016 tercatat sebanyak 6.890 kasus campak dengan 4 pasien meninggal di Indonesia. Kasus campak juga terjadi sebanyak 122 kasus di Kabupaten Jombang Jawa Timur pada tahun 2009. Tujuan Penelitian. Untuk mengetahui gambaran dan karakteristik kejadian campak pada anak di RS Kristen Mojowarno Jombang Jawa Timur. Metode Penelitian. Desain penelitian yang digunakan adalah deskriptif dengan pendekatan cross sectional. Sampel diambil dari data sekunder berupa Rekam Medis RS Kristen Mojowarno Jombang Jawa Timur. Data diolah dengan analisis univariat sehingga didapatkan proporsi tiap variabel pada karakteristik kejadian campak. Hasil. Didapatkan sebanyak 22 kejadian campak pada anak. Kejadian campak paling banyak terjadi pada anak usia 0-5 tahun (59,1%). Kejadian campak pada jenis kelamin laki-laki dan perempuan masing-masing 11 kasus. Kejadian campak pada anak dengan status gizi baik (59,1%) lebih banyak daripada status gizi buruk (40,9%). Terdapat sebanyak 3 pasien campak yang tidak diimunisasi campak. Keluhan utama terbanyak adalah demam (45,7%) sedangkan pemeriksaan fisik menunjukkan ruam kulit (63,6%) dan konjungtivitis (18,2%). Hasil laboratorium lebih sering menunjukkan jumlah leukosit normal (63,6%) dan limfosit (50%). Terdapat bronkiolitis (4,5%) dan gastroenteritis (18,2%) sebagai komplikasi campak. Kesimpulan. Jumlah kejadian campak pada laki-laki sebanding dengan perempuan. Campak paling sering terjadi pada anak usia 0-5 tahun. Lebih banyak anak dengan status gizi baik daripada status gizi buruk pada kejadian campak. Gejala dan hasil pemeriksaan fisik yang paling sering adalah demam. Hasil pemeriksaan laboratorium lebih sering menunjukkan jumlah leukosit dan jumlah limfosit normal. Komplikasi campak yang paling sering terjadi adalah gastroenteritis.

Item Type: Thesis (Bachelor)
Uncontrolled Keywords: Campak, Anak, Karakteristik
Subjects: R Medicine > RJ Pediatrics
Divisions: Fakultas Kedokteran > Prodi Kedokteran
Depositing User: ms priska lim
Date Deposited: 16 Jul 2020 03:50
Last Modified: 16 Jul 2020 03:50
URI: http://katalog.ukdw.ac.id/id/eprint/1054

Actions (login required)

View Item View Item